Apa Testosteron?

Testosteron adalah hormon yang ditemukan pada manusia, serta pada hewan lain. Pada pria, testis terutama membuat testosteron. Ovarium wanita juga membuat testosteron, meski dalam jumlah yang jauh lebih kecil.

Produksi testosteron mulai meningkat secara signifikan selama masa pubertas dan mulai menurun setelah usia 30 atau lebih.

Testosteron paling sering dikaitkan dengan dorongan seks dan memainkan peran penting dalam produksi sperma. Ini juga mempengaruhi massa tulang dan otot, cara pria menyimpan lemak dalam tubuh, dan bahkan produksi sel darah merah.

Kadar testosteron pria juga dapat mempengaruhi suasana hatinya.

Tingkat testosteron rendah

Kadar testosteron yang rendah, juga disebut kadar T rendah, dapat menghasilkan berbagai gejala pada pria, termasuk:

  • penurunan gairah seks
  • lebih sedikit energi
  • penambahan berat badan
  • perasaan depresi
  • kemurungan
  • rendah diri
  • lebih sedikit bulu tubuh
  • tulang yang lebih tipis

Sementara produksi testosteron secara alami berkurang seiring bertambahnya usia, faktor lain dapat menyebabkan kadar hormon turun.

Cedera pada testis dan perawatan kanker seperti kemoterapi atau radiasi dapat berdampak negatif pada produksi testosteron.

Kondisi kesehatan kronis dan stres juga dapat menurunkan produksi testosteron. Beberapa di antaranya termasuk:

  • AIDS
  • penyakit ginjal
  • alkoholisme
  • sirosis hati

Kadar testosteron terus menurun pada wanita dewasa, namun kadar T yang rendah juga dapat menghasilkan berbagai gejala, termasuk:

  • libido rendah
  • kekuatan tulang berkurang
  • konsentrasi yang buruk
  • depresi

Kadar T yang rendah pada wanita dapat disebabkan oleh pengangkatan ovarium serta penyakit pada hipofisis, hipotalamus, atau kelenjar adrenal.

Terapi testosteron mungkin diresepkan untuk wanita dengan kadar T rendah, namun, efektivitas pengobatan untuk meningkatkan fungsi seksual atau fungsi kognitif di antara wanita pascamenopause masih belum jelas.

Menguji testosteron

Tes darah sederhana dapat menentukan kadar testosteron. Ada berbagai tingkat testosteron normal atau sehat yang beredar di aliran darah.

Kadar testosteron pria normal berkisar antara 280 dan 1.100 nanogram per desiliter (ng / dL) untuk pria dewasa, dan antara 15 dan 70 ng / dL untuk wanita dewasa, menurut University of Rochester Medical Center.

Rentang dapat bervariasi di antara lab yang berbeda, jadi penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang hasil Anda.

Jika kadar testosteron pria dewasa di bawah 300 ng / dL, dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan penyebab rendahnya testosteron, menurut American Urological Association.

Kadar testosteron yang rendah bisa jadi merupakan tanda adanya masalah pada kelenjar hipofisis. Kelenjar pituitari mengirimkan hormon pensinyalan ke testis untuk menghasilkan lebih banyak testosteron.

Hasil tes T yang rendah pada pria dewasa bisa berarti kelenjar pituitari tidak berfungsi dengan baik. Tetapi seorang remaja muda dengan kadar testosteron rendah mungkin mengalami pubertas yang tertunda.

Kadar testosteron yang cukup tinggi pada pria mungkin menghasilkan sedikit gejala yang terlihat. Anak laki-laki dengan tingkat testosteron yang lebih tinggi mungkin mulai pubertas lebih awal. Wanita dengan testosteron tinggi dapat mengembangkan fitur maskulin.

Kadar testosteron yang sangat tinggi dapat disebabkan oleh kelainan kelenjar adrenal, atau bahkan kanker testis.

Kadar testosteron tinggi juga dapat terjadi dalam kondisi yang tidak terlalu serius. Misalnya, hiperplasia adrenal kongenital, yang dapat menyerang pria dan wanita, adalah penyebab yang jarang tetapi alami untuk peningkatan produksi testosteron.

Jika kadar testosteron Anda sangat tinggi, dokter Anda mungkin memesan tes lain untuk mengetahui penyebabnya.

Terapi penggantian testosteron

Produksi testosteron yang berkurang, suatu kondisi yang dikenal sebagai hipogonadisme, tidak selalu memerlukan pengobatan.

Anda mungkin menjadi kandidat untuk terapi penggantian testosteron jika T rendah mengganggu kesehatan dan kualitas hidup Anda. Testosteron buatan dapat diberikan secara oral, melalui suntikan, atau dengan gel atau tambalan kulit.

Terapi penggantian dapat memberikan hasil yang diinginkan, seperti massa otot yang lebih besar dan dorongan seks yang lebih kuat. Tetapi pengobatan tersebut membawa beberapa efek samping. Ini termasuk:

  • kulit berminyak
  • retensi cairan
  • testis mengecil
  • penurunan produksi sperma

Beberapa penelitian tidak menemukan risiko kanker prostat yang lebih besar dengan terapi penggantian testosteron, tetapi ini terus menjadi topik penelitian yang sedang berlangsung.

Satu studi menunjukkan bahwa risiko kanker prostat agresif lebih rendah pada mereka yang menjalani terapi penggantian testosteron, tetapi diperlukan lebih banyak penelitian.

Testosteron paling sering dikaitkan dengan dorongan seks pada pria. Ini juga mempengaruhi kesehatan mental, massa tulang dan otot, penyimpanan lemak, dan produksi sel darah merah.

Kadar yang sangat rendah atau tinggi dapat memengaruhi kesehatan mental dan fisik pria.

Dokter Anda dapat memeriksa kadar testosteron Anda dengan tes darah sederhana. Terapi testosteron tersedia untuk merawat pria dengan kadar testosteron rendah.