Gairah Menurun ? Coba Baca Ini

Gairah Anda Menurun atau malah hilang ? Coba Cek Berikut ini.

Setiap orang akan selalu mempunyai gairah atau hasrat seksual terhadap pasangannya. Karena memang pada dasarnya manusia itu memiliki nafsu birahi, kalo tidak tersalurkan ya bisa berbahaya, apalagi tidak dikendalkan atau tersalurkan dengan cara yang salah, malah berbahaya. Dampaknya bisa sampai ke ranah mental.

Bagaimana gairah seksual itu bisa menurun? sebenarnya ada banyak faktor yang dapat terjadi. Stress adalah pemicu paling sering yang menimpa seseorang, karena beban mental yang diterima akan membuat seseorang tidak mampu berkonsentrasi sebelum faktor penyebab stress diselesaikan terlebih dahulu. 

Kemudian, perubahan hormon juga berpengaruh dalam gairah seksual. Ketika kadar hormon testoteron menurun karena faktor kelelahan atau sedang kondisi tidak sehat, akan mempengaruhi tingkat gairah seseorang. Istirahat sebentar, tidur kurang lebih 1 jam dapat mengembalikan kadar hormonal yang berpengaruh pada gairah seksual. 

Selanjutnya adalah hubungan dengan pasangan. Lhah kok bisa ? Bagaimana hubungan dengan pasangan memberikan efek kepada gairah seksual ?. Pada tulisan sebelumnya, terkutip bahwasannya hubungan seksual bukan sekedar kebutuhan biologis manusia paling mendasar namun ada seni didalamnya yang bertujuan untuk saling memberikan kepuasan, kenyamanan dan ikatan erat pasangan. Bahkan sampai pada penyelesaikan konflik suami-istri.

Bisa dibayangkan, apabila ada sebuah masalah dalam hubungan yang tidak segera diselesaikan, maka faktor-faktor emosional akan mendominasi sehingga memicu rasa ketidaktertarikan dalam hubungan. Jika dalam titik ini, gairah seksual akan menurun dan selanjutnya akan menjadi masalah internal karena ketidakpuasan pasangan dalam hal seksualitas. Ibarat bom waktu, sewaktu-waktu akan menjadi masalah. Selesaikan permasalahan, puaskan hubungan ranjang, senyum merekah, hati berbunga-bunga, cinta semakin dalam.

Baiklah, jika semisal yang diatas tadi ternyata tidak ada masalah, alias fine-fine saja, mengapa gairah bisa menurun juga ?. Cek kesehatan ! mungkin terjangkit oleh jenis penyakit dibawah ini.

Penyakit yang bisa menurunkan gairah seksual.

  1. Diabetes.

Apapun jenisnya, Diabetes Melitus, tipe A, tipe B atau yang lainnya (jika ada), Karena penyakit Diabetes yang semula hanya mempengaruhi organ pankreas sehingga tidak dapat membuat insulin akan menjalar kepada syaraf dan jantung, dimana penyaluran nutrisi dan elektrik syaraf pada organ intim akan terhambat. Sehingga menjadi sulit terangsang atau lama merespon rangsangan seksual.

Pada pria, akan menimbulkan DE yakni Disfungsional Erection atau Disfungsi Ereksi atau Impotensi atau sulit tegang ketika dibutuhkan. Bahasa lebih kasarnya, lemah tak berdaya (becanda ya…). Kalau pun bisa menegang hanya hitungan 1, 2, 3 saja, lalu lemas sediakala. Jika seperti ini, bisa dipastikan level orgasme tidak akan pernah bisa tercapai.

Pada wanita, titik rangsang pada vagina yakni klitoris akan sulit menerima rangsangan sehingga vagina tidak mampu menghasilkan cairan pelumas sehingga menjadi terlalu kering dan terlalu kesat. Bahkan wanita akan rentan terinfeksi jamur vagina dan sistitis (salah satu penyakit infeksi saluran kencing) yang membuat hubungan seks menjadi sangat panas dan menyiksa

      2. Penyakit Jantung

Penyakit yang menurut data beberapa waktu lalu menjadi penyakit pembunuh peringkat 3 besar di Indonesia ini, juga dapat mempengaruhi gairah seksual. Organ intim membutuhkan pasokan darah untuk mempertahankan ereksi, pada pria, dan rangsangan pada wanita, jika pasokan darah ini terganggu, maka dipastikan level orgasme akan sulit tercapai dan pada pria akan memicu disfungsi ereksi.

Dalam berhubungan seks, jantung akan memompa lebih banyak darah karena aktifitas tubuh dan organ untuk menimbulkan rangsangan-rangsangan. Jika jantung normal, maka akan baik-baik saja. Jika kondisi jantung tidak normal, akan menjadi mudah kelelahan sehingga seks tidak akan optimal bahkan bisa mengecewakan. Beberapa dokter menyarankan agar tidak melakukan hubungan seksual dalam kondisi berikut ini :

  • Angina tidak stabil, maksudnya adalah angina (nyeri dada) yang parah, seiring waktu jadi lebih sering, atau muncul saat beristirahat.
  • Permulaan angina (nyeri dada karena masalah jantung)
  • Hipertensi (tekanan darah tinggi) tidak terkendali
  • Gagal jantung lanjutan (ditandai dengan napas pendek saat beristirahat)
  • Serangan jantung dalam 2 minggu terakhir
  • Aritmia tertentu (denyut jantung yang abnormal, terutama dalam ventrikel jantung)
  • Kardiomiopati (otot jantung lemah)

Jika dalam kondisi tersebut tetap nekat melakukan hubungan intim, dikhawatirkan akan terjadi serangan jantung mendadak yang berakibat fatal. Sehingga membuat jarak antara hubungan seks yang satu dan selanjutnya, semakin jarang berhubungan seks dapat menurunkan gairah seksual.

Bagaimana dengan obat jantung ? itu membantu akan tetapi beberapa jenis obat jantung justru akan menurunkan gairah seks. Solusinya, jaga jantung agar tetap sehat, kurangi makanan yang memicu penyakit jantung dan olahraga beban.

       3. Gangguan Saraf

Kerusakan saraf, misalnya akibat neuropati, dapat menyebabkan gairah seksual hilang. Gangguan saraf memang tidak secara langsung berpengaruh pada produksi hormon seks libido, namun bisa menghambat reaksi tubuh untuk merespon stimulasi seksual.

Gairah dan orgasme dikendalikan oleh saraf-saraf yang ada di organ intim (penis, vagina, dan klitoris) dan bagian tubuh sensitif lainnya. Saraf-saraf ini menerima stimulasi seksual dan mengirimkan sinyal rangsangan tersebut ke otak.

Dari situ, otak akan merespon dengan cara mengalirkan darah ke organ intim Anda. Bila sudah cukup terangsang, penis akan ereksi dan kemudian ejakulasi. Klitoris wanita pun juga bisa terangsang dan ereksi. Nah, gangguan pada saraf tubuh yang manapun bisa menghambat atau mengacaukan proses rangsangan tersebut. Akibatnya, Anda jadi tidak bisa bergairah, ereksi, atau bahkan sulit orgasme.

Kerusakan saraf yang menyebabkan gairah seksual hilang biasanya dialami orang yang mengidap penyakit seperti diabetes, stroke, dan multiple sclerosis. Orang-orang yang pernah menjalani operasi panggul atau pernah mengalami cedera sumsum tulang belakang juga rentan mengalami kerusakan saraf yang bisa menyebabkan susah orgasme

         4. Penyakit Ginjal

Gagal ginjal kronis dan terapi cuci darah yang Anda lakukan selama pengobatan dapat memengaruhi gairah seksual Anda. Sebab, semua energi yang dimiliki tubuh akan terpusat pada penyakitnya sehingga membuat Anda kelelahan dan tidak bersemangat untuk beraktivitas, bahkan hingga untuk berhubungan seks dengan pasangan.

Perubahan kimia yang terjadi dalam tubuh karena efek samping pengobatan juga memengaruhi hormon, sirkulasi darah dan fungsi saraf. Gangguan pada salah satu atau ketiganya dapat menyebabkan penurunan gairah seksual.

         5. Penyakit Mental

Penyakit jiwa dapat berdampak buruk pada suasana hati, perasaan, stamina, selera makan, pola tidur, dan tingkat konsentrasi penderitanya. Tak terkecuali juga hasrat seksual. Penyakit jiwa juga dapat menyebabkan hilangnya minat dan kegemaran pada hal-hal yang sebelumnya disukai, termasuk seks.

Hal ini pun tidak terbatas hanya pada orang-orang yang mengalami depresi saja, namun juga gangguan jiwa lainnya seperti gangguan kecemasan, gangguan bipolar, kepribadian ambang, bahkan hingga OCD dan PTSD. Beberapa obat terkait gangguan jiwa, seperti antidepresan macam fluoxetine (Prozac), pun dapat menurunkan gairah seks.

Selain dari diagnosis mandiri, penyakit jiwa juga bisa muncul menyertai berbagai penyakit fisik kronis sebagai komplikasinya. Pasalnya, menerima diagnosis penyakit kronis dapat membuat emosi Anda menjadi tidak stabil. Anda merasakan rasa khawatir, takut, cemas, dan stres. Perubahan emosi ini tak menutup kemungkinan akan memengaruhi gairah seksual Anda.

Misalnya saja, di antara pasien penyakit jantung, nafsu seks yang menurun sering berasal dari depresi. Depresi dapat memengaruhi 1 dari 3 pasien yang pulih dari serangan jantung. Kondisi ini sering menurunkan gairah seks, dan pada pria, dapat menyebabkan disfungsi ereksi.

Setiap penyakit akan selalu ada obatnya dan solusinya, jika urusan stamina pria dan masalah tahan lama bisa konsultasikan kepada kami.

(disadur dari berbagai sumber)