Testoteron 101

Testosteron 101

Testosteron adalah hormon penting. Ini dapat meningkatkan libido, meningkatkan massa otot, mempertajam memori, dan meningkatkan energi. Namun, kebanyakan pria kehilangan testosteron seiring bertambahnya usia.

Dilaporkan 20 hingga 40 persen pria yang lebih tua memiliki kondisi medis yang disebut hipogonadisme dan membutuhkan terapi penggantian testosteron (TRT). Tetapi ada kekurangan dari TRT, termasuk potensi penyakit jantung, jumlah sel darah merah yang tinggi, dan kondisi lainnya.

Terapi hormon yang sukses melibatkan mendapatkan dosis yang tepat dengan metode pengiriman yang tepat untuk kebutuhan pribadi Anda. Ada patch, krim, suntikan, dan pelet testosteron.

Pelet mungkin merupakan pilihan yang baik bagi mereka yang mencari dosis jangka panjang yang konsisten. Dokter Anda dapat mendiskusikan pilihan ini untuk menemukan metode yang tepat untuk Anda.

Pelet testosteron
Pelet testosteron, seperti Testopel, berukuran kecil. Mereka mengukur 3 milimeter (mm) kali 9 mm dan mengandung testosteron kristal. Ditanam di bawah kulit, mereka secara perlahan melepaskan testosteron selama 3 sampai 6 bulan.

Prosedur singkat dan sederhana dilakukan di kantor dokter Anda untuk menanamkan pelet di bawah kulit, biasanya di dekat pinggul Anda.

Pelet ini adalah bentuk terapi testosteron jangka panjang. Mereka harus memberikan dosis testosteron yang stabil dan stabil, biasanya menyediakan tingkat hormon yang dibutuhkan selama 4 bulan.

Menemukan dosis yang tepat
Butuh waktu untuk menemukan dosis yang tepat untuk memperbaiki gejala testosteron rendah Anda. Terlalu banyak testosteron dapat memicu efek samping yang berbahaya, termasuk peningkatan jumlah sel darah merah (RBC) Anda. Penelitian juga menunjukkan ada risiko lain dari terlalu banyak testosteron.

Menemukan dosis yang tepat mungkin menjadi tantangan bagi sebagian orang. Anda dapat bekerja sama dengan dokter Anda untuk menemukan dosis yang tepat untuk tubuh Anda, yang juga dapat membantu Anda menemukan metode yang tepat.

Tinggi dan rendahnya dosis testosteron
Krim, gel, tablet bukal, semprotan hidung (natesto), larutan ketiak (axiron), dan tambalan semuanya mudah
dilakukan sendiri, tetapi harus dilakukan setiap hari. Anda juga berisiko secara tidak sengaja memaparkan wanita dan anak-anak untuk kontak dengan testosteron dalam jumlah yang berlebihan.

Suntikan dapat bertahan lebih lama dan tidak menimbulkan masalah kontak yang dilakukan metode lain ini. Namun, iritasi bisa terjadi di tempat suntikan. Anda harus pergi ke penyedia layanan kesehatan atau belajar menyuntik diri sendiri.

Beberapa efek samping negatif dari TRT adalah karena tinggi dan rendahnya dosis testosteron dengan metode administrasi konvensional.

Dengan suntikan testosteron khususnya, kadar testosteron dapat dimulai dengan sangat tinggi dan kemudian menjadi sangat rendah sebelum suntikan berikutnya dilakukan. Hal ini dapat mengakibatkan serangkaian perubahan suasana hati, aktivitas seksual, dan tingkat energi seperti rollercoaster.

Puncak paparan testosteron yang tinggi ini dapat menyebabkan testosteron dipecah dan diubah menjadi
estradiol, estrogen. Estrogen berlebih ini berpotensi menyebabkan pertumbuhan payudara dan nyeri tekan.

Efek samping lain dari TRT mungkin termasuk

  • apnea tidur
  • jerawat
  • jumlah sperma rendah
  • payudara membesar
  • penyusutan testis
  • peningkatan RBC

 

Implantasi pelet

Implantasi adalah prosedur sederhana yang biasanya hanya membutuhkan waktu 10 menit.

Kulit pinggul atau bokong bagian atas dibersihkan secara menyeluruh, kemudian disuntik dengan anestesi lokal untuk mengurangi ketidaknyamanan. Sayatan kecil dibuat.

Pelet testosteron kecil ditempatkan di bawah kulit dengan alat yang disebut trocar. Biasanya, 10 hingga 12 pelet
ditanamkan selama prosedur. Efeknya biasanya berlangsung sekitar 4 bulan, setelah itu prosedur perlu diulangi.

Potensi kekurangan pelet
Pelet memang memberikan solusi dosis jangka panjang bagi mereka yang memiliki testosteron rendah, tetapi ada
kekurangannya.

Infeksi sesekali dapat terjadi, atau pelet dapat “dikeluarkan” dan keluar dari kulit. Ini jarang terjadi:
Laporan penelitian 0,3% Sumber Tepercaya hingga 0,4% kasus mengakibatkan infeksi, sementara sekitar 0,3% Sumber Tepercaya hingga 1,1% kasus menghasilkan ekstrusi.

Juga sulit untuk mengubah dosis dengan mudah, karena prosedur pembedahan lain diperlukan untuk menambahkan pelet.

Jika Anda memilih untuk menggunakan pelet testosteron, sebaiknya gunakan dulu bentuk lain dari aplikasi
testosteron harian, seperti krim atau koyo, untuk menetapkan dosis testosteron yang tepat untuk tubuh Anda.
Dokter Anda dapat membantu Anda dalam hal ini.

Setelah Anda memiliki dosis yang ditetapkan di mana Anda dapat melihat manfaatnya tanpa peningkatan sel darah merah atau efek negatif lainnya, Anda adalah calon pelet testosteron.

Pelet testosteron untuk wanita
Meski kontroversial, wanita juga menerima terapi testosteron. Wanita pascamenopause telah menerima TRT,
dengan atau tanpa estrogen tambahan, untuk pengobatan gangguan hasrat seksual hipoaktif.

Hasilnya termasuk peningkatan hasrat seksual, frekuensi orgasme, dan kepuasan.

Mungkin juga ada bukti peningkatan dalam:

  • massa otot
  • kepadatan tulang
  • kinerja kognitif
  • kesehatan jantung

Namun, saat ini sulit untuk memberikan terapi dosis rendah yang dibutuhkan wanita. Sementara pelet testosteron telah digunakan pada wanita, belum ada penelitian yang konsisten dilakukan untuk mengevaluasi risikonya, terutama untuk perkembangan kanker tertentu.

Penggunaan pelet testosteron pada wanita juga merupakan penggunaan “di luar label”. Artinya, obat yang telah
disetujui oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk satu tujuan digunakan untuk tujuan lain yang belum
disetujui.

Namun, dokter tetap dapat menggunakan obat tersebut untuk tujuan tersebut. Itu karena FDA mengatur pengujian dan persetujuan obat, tetapi tidak mengatur bagaimana dokter menggunakan obat untuk merawat pasiennya. Jadi, dokter Anda dapat meresepkan obat yang menurut mereka terbaik untuk perawatan Anda.

Bicaralah dengan dokter Anda
Bicarakan dengan dokter Anda tentang apakah Anda memerlukan terapi testosteron. Setelah Anda menetapkan dosis yang sesuai dengan tubuh Anda, Anda dapat mempertimbangkan metode terbaik yang sesuai untuk Anda.

TRT adalah komitmen jangka panjang. Pelet testosteron berarti lebih banyak kunjungan dokter dan berpotensi lebih
banyak biaya. Tetapi ada juga manfaat yang perlu dipertimbangkan, seperti kebebasan dari administrasi harian
dan menghindari risiko orang lain bersentuhan dengan testosteron.

(disadur dari pelbagai sumber)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *